Rabu, 22 Januari 2014

Tiga Golongan Terawal Diseret Ke Neraka


Teks       :  Khairul Syifa Ismail

Gambar : Carian Google

 

http://3.bp.blogspot.com/_bER6q6iN0Uk/TDGVvkS9GpI/AAAAAAAAABA/DWGMTs0ioB0/s320/pemberi_sedekah.jpg

 

Assalammualaikum, salam ukhwah!

 

Jam sudah menunjukkan 11.30 malam.  Sebentar tadi mengantuk bukan main rasanya tetapi usai membuka sahaja laptop dan memasuki laman ini, segar bugar kembali mata saya.  Alhamdulillah.  kalau boleh setiap malam saya ingin begini.  Menulis sesuatu untuk peringatan diri juga buat sahabat-sahabat yang sudi membaca.  Apakan daya kekangan masa sering menjadi penghalang.  Menjadi ibu dan isteri sebenarnya mengulang kerja yang tidak pernah selesai.  Namun saya akur, ikhlas perlu sedia di jiwa.  Baru berkat segala hasil kerja mengalir kepada seisi rumah kita.

 

Saya baru selesai membelek-belek majalah Solusi isu nombor 51.  Memang kebiasaan saya, sambil mendodoi si kecil tidur pasti ada sesuatu di tangan untuk ditatap atau dibaca.  Tujuannya buat ubat hilang mengantuk.  Bukannya apa, bimbang hajat  mendodoi anak bertukar mendodoi diri sendiri pula nanti!

 

Cuma ada sedikit yang saya ingin kongsikan dengan sahabat semua.  Sewaktu menyelak lembaran demi lembaran majalah Solusi itu tadi  tiba-tiba tangan saya terhenti pada satu muka surat.  Mata saya terus tertumpu pada satu tajuk artikel yang amat menarik tetapi mengundang sedikit resah di hati saya.  Tajuknya berbunyi “ 3 Golongan Terawal Diseret Ke Neraka ”

 

Lalu saya membaca dengan penuh rasa ingin tahu siapakah tiga golongan itu.  Tiga golongan itu ialah :

 

  • Para ilmuwan yang menyampaikan ilmu kerana ingin dipandang sebagai cendekiawan
  • Para dermawan yang memberi sumbangan agar dipandang sebagai seorang yang pemurah.
  • Para pejuang yang berjuang di jalan Allah agar di pandang sebagai pahlawan.

 

Setelah diamati, rupanya kesalahan tiga golongan ini sama.  Mereka melakukan sesuatu hanya demi pujian dan sanjungan manusia.  Bergetar juga hati saya.  Bimbang seandainya pernah termasuk dalam salah satu daripada golongan yang disebutkan ini.  Nau’zubillah.  Kepada Allah saya pohon keampunan.

 

Satu peringatan berguna buat diri saya yang kerap alpa.   Sesungguhnya manusia  tidak dinilai dengan apa amal kebajikan yang dilakukan.  Walau amal perbuatan itu terhebat mana sekalipun! Sebenarnya Allah memandang hati kita ketika melakukan amal perbuatan itu sama ada ikhlas atau tidak.  Jadi buatlah amalan baik dengan hati yang juga baik. Jangan sekali buat amalan baik tetapi dengan hati yang rosak.  Seperti sebiji buah yang amat molek di luarnya tetapi apabila dibelah ternyata busuk dan berulat.  Sudahnya pasti  tidak  boleh dimakan tetapi dicampak ke dalam tong sampah tempatnya!

 

Sehingga bertemu lagi, wassalam.

 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan