Jumaat, 31 Januari 2014

Bumi Yang Kian Tua


Teks       :  Khairul Syifa Ismail
Gambar :  Carian Google
 
Assalammualaikum, salam ukhwah!
 
Alhamdulillah pagi ini line internet  nampaknya agak baik.  Dapatlah saya bertamu di laman ini sebentar.  Sudah dua hari kami sekeluarga  berada di kampung.  Merasa  sendiri kedinginan cuaca yang diwar-warkan dalam akhbar sebelum ini.  sekarang jam sudah hampir menunjukkan  8 pagi.  Saya menjeling bacaan suhu yang tercatat di handset suami, mencecah 20 darjah celcius!  Patutlah sejuk terasa hingga ke tulang.
 
Sudah dua malam kami tidur tanpa memasang kipas.  Memang sejuknya luar biasa.  Lucu rasanya apabila anak kedua saya, Nur Hasanah asyik bertanya bila akan turun salji?  Teruja benar anak-anak kecil dengan salji.  Sebenarnya jika  kita hayati perubahan cuaca yang berlaku ini, pasti kita akan temui hikmah yang ingin disampaikan Tuhan kepada hambaNya.  Berfikirlah dengan mata hati tentang fenomena alam yang berlaku ini.  Perubahan cuaca yang mendadak tanpa mengikut musim lagi seakan petanda yang bumi ini semakin tua.  Semakin hampir menuju saat kematiannya.
 

Jika bumi mati apa akan berlaku kepada umat manusia di atasnya?  Jawapannya mudah, pasti turut mati juga dan itulah yang dinamakan kiamat.  Terasa gerun menyapa jiwa saya apabila memikirkan betapa banyaknya tanda-tanda kiamat yang sudah kelihatan  dalam kehidupan nyata kita hari ini.
Sudah cukupkah bekalan yang ada untuk dibawa ke alam abadi sana?  Adakah diri  akan termasuk  dalam golongan yang dinaungi RahmatNya tatkala menanti saat penghisaban amalan di padang maha luasnya yang bernama Mahsyar?
 

AllahuAkbar!  Bila memikirkan ini semua terasa seolah tidak cukup masa lagi.  Manusia itu sifatnya pelupa dan akan  sentiasa terlupa kecuali mereka yang berusaha untuk mengingati.  Sifat pelupa itulah yang sering membawa manusia hanyut dalam kenikmatan yang merugikan.  Sebagaimana firman Allah dalam kalam mukjizatNya:
 

“ Demi masa, sesungguhnya manusia dalam kerugian, kecuali yang beriman juga mereka yang beramal soleh, yang berpesan pada kebenaran jua berpesan pada kesabaran”

                                                   ( al-Asr: 1-3 )
 
Semoga kita semua masih sentiasa punyai masa untuk islah dan hijrah diri! Wallahua’lam.
 
Sehingga bertemu lagi, wassalam.                                                                                                                                                   
 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan