Jumaat, 14 Februari 2014

Kita Adalah Apa Yang Kita Baca


Teks        :  Khairul Syifa Ismail

Gambar :   Carian Google

 

http://1.bp.blogspot.com/-iyT2xnLm0k0/TzieiRTM2VI/AAAAAAAAAHA/HC-LD8iE04U/s1600/Majalah%2BSolusi%2B2.JPG

Assalammualaikum, salam ukhwah!

Usai membelek sahaja majalah Solusi kesayangan saya,  pasti akan terjumpa sesuatu yang menyapa keinsafan di  jiwa.  Kerana itulah majalah ini saya jaga lebih istimewa berbanding majalah lain.  Memang saya sediakan tempat yang sangat khusus untuk menyimpannya di rumah.  Hilang satu pun terasa sangat sayang dan rugi.  Walaupun telah lama dibeli tetapi isinya tidak pernah ada tarikh luput.  Setiap isinya padat dengan tulisan yang membawa ingatan kita kepada Allah. 

Cara berdakwah melalui penulisan sememangnya amat berkesan.  Jika dengar dengan telinga mungkin hanya masuk ke dalam hati pada  waktu itu sahaja.  Akan tetapi jika dibaca boleh diulang berulang kali sehingga benar-benar  faham dan meresap ke dalam jiwa.  Kerana itulah hukama’ ada mengatakan bahawa yang mengikat ilmu itu adalah pena.  Jika mendengar atau melihat tanpa dicatatkan pasti  akan terlupa.  Apabila dicatatkan ia mampu menjadi rujukan turun temurun dan impaknya besar  pada aliran ilmu itu sendiri.

Saya teringat arwah ayah sangat tegas dalam menentukan bahan bacaan kami adik- beradik.  Sejak kecil lagi majalah hiburan melalaikan memang dilarang sama sekali memasuki rumah saya.  Pernah sekali kakak saya curi-curi meminjamnya dari seorang rakan lalu dibawa pulang ke rumah.  Ditakdirkan Allah, ayah terjumpa.  Diambilnya senyap-senyap dan hingga ke sudah tidak diberi kembali kepada kakak saya.   Sudahnya kakak saya terpaksa mengeluarkan wangnya sendiri  membeli majalah tersebut buat mengganti kembali majalah rakannya itu. 

Ketika itu jiwa remaja kami  sedang bergelora.  Sedikit sebanyak terasa juga terkongkong dengan peraturan ayah.  Melihat rakan-rakan lain membicarakan artis itu dan artis ini terasa juga cemburunya.  Namun ketegasan ayah itu akhirnya  saya rasai kesannya hari ini.  Masih terngiang-ngiang kata-kata ayah di telinga saya.  Kata ayah,  “ Jika mahu melihat akhlak generasi akan datang, lihatlah dahulu apa bacaan mereka hari  ini”.  Apabila sudah berkeluarga dan mempunyai anak-anak sendiri, saya amat mengakui kebenaran kata-kata ayah.

Betapa susah sebenarnya mendidik anak-anak kecil yang mudah menurut ini.  Anak sulung saya yang baru berumur 8 tahun pernah beriya –iya memujuk  saya membelikannya sebuah komik kartun dari negara Jepun.  Katanya, komik itu sangat popular dan ramai kawan-kawan sudah membacanya.  Dek kerana rasa kasihan saya cuba usahakan juga mencari komik yang dimaksudkan.  Namun saya membatalkan hasrat untuk membeli komik itu selepas menyelak beberapa halaman muka suratnya.  Mengucap panjang rasanya melihat ilustrasi yang dilakarkan.  Iya benar, ceritanya biasa sahaja tiada yang lucah tetapi watak perempuannya  dilukis dalam pakaian yang sungguh mengghairahkan.

Apa logiknya watak itu dilukis sedemikian rupa saya tidak pasti.  Mungkin ada yang berpendapat itu sekadar kartun dan apalah sangat kesannnya kepada budak yang tidak mengerti  apa-apa.  Sebenarnya kita terlupa, dari mata turun ke hati.  Hati anak-anak kecil ini suci dan menanti untuk dicorakkan dengan apa sahaja warna yang ada.  Peringkat umur mereka ini sangat mudah menyerap apa sahaja yang dilihat dan didengar.  Kasihanilah anak-anak yang masih suci ini.  Sebagai ibu bapa pantaulah apa bahan bacaan mereka.  Sebenarnya tidak perlu pergi jauh untuk mencari karya apa yang terbaik buat anak-anak di rumah.  Kita ada himpunan cerita para anbiya, para sahabat,  para ilmuwan  serta seribu lagi kisah insan-insan terbilang yang boleh dijadikan tauladan. 

Cuma sebagai ibu bapa, tepuk dada tanyalah iman sama ada mahu atau tidak.  Mungkin sesetengahnya berpendapat kisah-kisah seperti itu tidak moden dan pasif rentak ceritanya.  Terpulanglah.   Islam itu sepanjang zaman.  Kisahnya juga indah dan mengharumkan  bagi yang sentiasa mencari dan berlapang dada.  Namun yang sempit jiwa sahaja yang akan merasakan ianya ketinggalan zaman.  Jadi fikir-fikirkanlah!

Sehingga bertemu lagi, wassalam.

 

 

Isnin, 10 Februari 2014

Mendidik Janin Dalam Kandungan Ibu


Teks        : Khairul Syifa Ismail

Gambar  : Carian Google

 

 

http://kkcdn-static.kaskus.co.id/images/2013/02/07/2040801_20130207101045.jpg

 

Assalammualaikum, salam ukhwah!

 

Alhamdulillah akhirnya diizinkan Tuhan untuk saya kembali ke  laman travelog ini.  Saya diserang demam dan sakit-sakit badan hampir seminggu lamanya.  Sudah banyak menelan ubat namun masih tidak mujarab.  Sehinggalah tekak sudah mula rasa loya dan muntah-muntah, barulah terfikir sesuatu yang lain.  Rupanya telahan saya betul.  Demam dan sakit-sakit badan saya selama ini petanda mahu dapat orang baru!  Alhamdulillah sekali lagi.  Saya dan suami bahagia sekali dengan nikmat kurniaan Allah ini.

 

Saya agak teruja dengan kehamilan kali ini kerana saya sudah tidak bekerja lagi.  Di hati mulalah memasang azam yang pelbagai untuk menjaga ‘buah hati’baru ini.  Habis segala buku panduan kehamilan dan mendidik zuriat saya selongkar kembali.  Walaupun ini sudah masuk kehamilan yang keempat, saya enggan memandang ringan.  Saya hamil anak yang kedua dan ketiga dalam keadaan sibuk bekerja.  Kepenatan tubuh badan memang usah dikata lagi.  Maklumlah bekerja sebagai guru memang memerah tenaga dan suara yang banyak.  Kadang-kadang diserang emosi sedih  atau marah tidak bertempat.  Ditambah pula dengan alahan muntah-muntah dan pening-pening yang bertandang dalam diri.

 

Apabila pulang ke rumah, perlu juga melunaskan tanggunggjawab sebagai isteri dan ibu.  Melayan karenah anak-anak dalam keadaan perut yang memboyot memang cabaran dan ujian maha hebat yang perlu ditangani.  Ketika itulah banyak perkara yang terlepas pandang dan terlupa untuk dilakukan.  Kadang-kadang hanya sibuk memberi santapan jasmani kepada tubuh dan anak yang dikandung.  Pelbagai makanan berkhasiat  saya makan.  Selera memang naik berganda-ganda.  Hingga terlupa santapan rohani juga perlu seiring.  Janin bukan sekadar makan makanan dan minuman ibunya tetapi janin juga turut menyerap segala rasa, perbuatan dan amalan ibunya .

 

Bila fikirkan kembali, terasa gerun menyapa di jiwa.  Terfikir adakah saya telah memberi santapan rohani yang terbaik kepada  setiap zuriat yang telah saya kandungkan selama ini?  Adakah saya telah menjaga amalan dan tutur kata saya dengan sebaiknya sepanjang waktu kehamilan sebelum ini ?  Adakah saya telah melakukan amalan sunnah dan menjaga amal ibadah sebaiknya  hingga mampu memberi  kesan soleh dan solehah kepada anak yang dikandung? Atau pernahkah terguris hati suami tercinta  hingga rasa tidak reda bertandang di hatinya  gara-gara mendengar isterinya berdosa kata?  Astaghfirullah, saya mohon ampun dengan segala khilaf  yang mungkin pernah berlaku tanpa sedar ini.

 

Sehingga hari ini saya masih terus dan terus berdoa semoga setiap zuriat yan telah  dan akan saya kandungkan hanya mewarisi yang baik-baik sahaja daripada uminya yang dhoif ini.  Memang kita sebagai ibu dianjurkan agar sentiasa berdoa begitu.   Ramai tidak menyedari, mencorak anak sebenarnya bermula daripada alam janin lagi.  Di sini saya kongsikan sedikit info berguna yang saya perolehi hasil pembacaan majalah Solusi  Isu No 17, hasil tulisan Dato’ Siti Nor Bahyah Mahamood. Semoga para ibu dan bakal ibu semua akan perolehi  manfaatnya, InsyaAllah.

 

Sikap Ibu Bapa Ketika Ibu Mengandung & Impak Terhadap Peribadi Anak

 

  • Ibu bapa yang sering bergaduh, anak yang lahir akan menjadi ganas dan panas baran
  • Ibu bapa yang sering bersedekah, anak yang akan lahir hatinya lembut
  • Ibu  yang mengidam benda pelik, petanda tidak baik terhadap sikap anak
  • Ibu yang  tidak meninggalkan solat, anak yang lahir mudah mendapat hidayah.
  • Ibu yang bermain kayu tiga atau melakukan maksiat, anak yang lahir akan menjadi penderhaka dan gemar melakukan maksiat.
  • Ibu yang sering membaca Al-Quran, anak yang lahir akan menjadi bijak.
  • Ibu yang mengawal emosi, anak yang lahir akan menjadi soleh dan pandai mengawal keadaan.

 

 

Sehingga bertemu lagi, wassalam.

Rabu, 5 Februari 2014

Aku Hanya seorang Guru


Teks         : Khairul Syifa Ismail

Gambar  : Carian Google

 

 

http://1.bp.blogspot.com/_dGvCMOfyWkk/SpdP1oW1oUI/AAAAAAAAAp4/g7pUkJrPnLk/s400/rotan%2Bkartun%2B3.jpg

 

 

Aku hanya seorang guru

Yang mengajar muridku menjadi manusia

Memberitahu mereka  hakikat sebenar bergelar  hamba

Agar sedar siapa sebenar Dia Yang Maha Esa

Jasaku bukan apa-apa

Kerana itu aku boleh dicerca

Ada Ibu bapa mendabik dada

Bertanyakan aku kelulusan mana

Kerana anak mereka membawa cerita

Bosannya belajar agama

Gara-gara dipaksa menghafaz bacaan solat berjela

 

Aku hanya seorang guru

Yang mengajar muridku tentang  akhlak bangsa dan agama

Agar mereka berbudi pekerti mulia

Kenal Tuhan, kenal nabi dan kenal agama

Jasaku bukan apa-apa

Kerana itu aku dicerca

Ada Ibu bapa menepuk meja

Dengan wajah merah berona

Kerana aku menyuruh anaknya memakai tudung kepala

Katanya “ Jangan berdakwah dengan anak saya, menutup aurat tidak boleh dipaksa-paksa!”

 

Aku hanya seorang guru

Yang bukan apa-apa di mata ibu bapa

Kerana aku dibayar gaji untuk mengajar manusia

Jasaku itu satu kerja

Jadi tidak perlu dipuja-puja seperti artis layaknya

 

Sebenarnya...

Aku menjadi guru bukan kerana gaji yang utama

Atau  mahu dipuja seperti Siti Nurhaliza

Aku hanya mahu dilayan biasa-biasa seperti manusia

Yang punya hati dan jiwa

Janganlah menepuk meja

Jangan juga aku dicerca

Hanya secebis hormat yang kupinta

Meskipun aku bukan sesiapa di mata mereka

Sekurangnya kenanglah aku

Guru yang pernah  mengajar anak mereka membaca!